Rabu, 27 Januari 2016

Tamasya ke Taman Topi

Selasa kemaren, secara dadakan, kita pergi jalan-jalan ke taman topi. Awalnya sih, pergi kesana buat ngajak umar dan ali jalan-jalan naik kereta api. Namanya bocah yak, demen banget kalo jalan-jalan naik kereta, emak bapaknya juga seneng sih, murah soalnya hahaha. 
Selasa pagi saya googling mainan apa aja yang ada di taman topi. Dulu waktu kuliah pernah mampir bentar di taman topi, beli roti unyil doang dan setau saya gak ada permainan anak-anak disana. Ternyata oh ternyata, ada wahana permainan anak lho. Seru juga. Hasil googlingan, kalau di taman topi itu ada bom-bom car, taman air, monorail, kuda-kudaan, dan banyak lagi deh wahana anak lainnya.
 
                                                                  (sumber : google)
Dua bocah yang sedari pagi udah diinfoin bahwa kita mau ke taman topi, udah kegirangan banget. 
Sehabis bapak Fajar pulang sekolah, makan bentar trus kita langsung cus ke ITC depok. Markir mobil disana terus kita jalan kaki ke stasiun depok baru. Sebenernya sih ada parkiran mobil di stasiun, cuma bapake kemaren belum arah parkiran mobilnya.
 Harga tiket depok-bogor dua rebu rupiah saja plus asuransi kartunya, total jadi dua belas rebu. Anak usia dibawah tiga tahun free charge. Perjalanan depok-bogor seru juga. Enaknya naik kereta itu bisa liat-liat pemandangan sekitar. Yaah, kalo kemaren sih pemandangannya rumah-rumah penduduk aja ama kebon dah. Saking serunya, dua bocah itu nggak mau tidur, padahal kita berangkat dijam tidur siangnya mereka. Yaa maklum aja deh, lagi bahagia.
Perjalanan depok-bogor memakan waktu kurleb tiga puluh menit. Sesampainya di stasiun bogor, kita langsung menuju arah taman topi yang berada di sebelah kiri stasiun. Clingak-clinguk disekitaran taman topi, kok gak lihat ada wahana anaknya. Nah, ternyata taman topi agak ngumpet ke arah belakang. Tapi jangan khawatir, ada petunjuk arahnya kok, biar gak nyasar :D.
Tiket masuk taman topi tujuh rebu rupiah per orang. Anak usia dibawah tiga tahun gratis tis. Daan, seru juga ternyata, mainannya lumayan variatif kok. Anak-anak bocah udah pasti seneng deh. Tiket mainan setiap wahana dibandrol lima rebu rupiah saja.

 
Wahana pertama yang umar naikin adalah gajah terbang. Walaupun namanya gajah terbang, gak semuanya gajah kok ada angry bird terbang juga :p. Bapak, umar dan ali naik robot terbang. Udah ketauan kaan siapa yang paling bahagia naik wahana ini?? Yup, bapak fajar yang paling seneng kayaknya. Abisnya setiap foto menunjukkan senyum sumringahnya doi waktu naik robot ini. Masa kecil terlalu indah sampai ingin diulang lagi hehehe.
 
Permainan selanjutnya mobil antik. Mobil antik ini bakal membawa penumpang muterin area permainan taman topi. Jaraknya sih ga jauh ya, cuma seneng aja muter-muter sambil foto-foto. Harga tiketnya juga sama, lima rebu per orang. Lanjut abang dan ali naik kereta api yang ada terowongan kecilnya. Tiketnya juga lima rebu dan lumayan lama juga puteran keretanya. Asli, anak-anak jadi seneng banget. Wahana terakhir yang kita mainin yaitu gajah terbang (lagi) dan helikopter. Tapi sepertinya emang seru deh gajah terbang itu, soalnya wahana ini bisa terbang, maksudnya bisa naik ke atas gitu. Jadi seperti memacu adrenalin lah buat anak-anak, dan harus didampingi oleh orang dewasa. 
 
Anak-anak dan bapake main, ibu dan isa makan es duren aja. Murah meriah, tiga rebu aja, bisa dimakan berame-rame. Sudah puas (belom juga sih, karena udah sore aja jadi mesti pulang), kita duduk-duduk dulu laah di resto sekitaran taman topi. Harga makanan dan minuman juga relatif masuk diakal hehehe. Kemaren kita makan kwetiaw, sida susu dan strawberi sarang walet. segeeerrr... total makan dan minum tiga puluh lima ribu.
Pulang naik kereta lagi arah Jakarta yang lengang. dari bogor-depok, alhamdulillah bapak Fajar bisa duduk di dalem kereta yang adem dan ada tipinya hahahaa. Alhamdulillaah ya, sudah banyak kemajuan. 
Sore kemaren memang menyenangkan sekali. refresing tenga bulan. Gak usah jauh-jauh dan mueah meriah aja, yang penting kita semua happy. Anak senang, perut kenyang alhamdulillah. Boleh lah, jadi agenda dua minggu sekali, yaa kan. Kumpul-kumpul bersama orang yang kita sayangi itu memang sebuah rezeki. Bisa ketawa-ketawa, cerita-cerita. Semoga gak cuma di dunia aja ya kita bisa kumpul-kumpul bersama orang yang kita sayang, insya Allah berkumpul juga di surga ya #senyum.


Depok, 27 Januari 2016

Senin, 18 Januari 2016

Bikin Bolu, hasilnya Bantet. #KamiTidakTakut

Tagar yang lagi nge-hietz nih,.ikutan aja lah biar dibilang gaul wkwkwk. Tapi mah, saya gak mau ikut-ikutan menganalisis tragedi 14 Januari kemaren. Saya mah pengen menganalisis kenapa teh itu bolu kukus jadi ga mekar. Gatot, gagal total, bantet sebantet-bantetnya. syediih :(

Berawal dari resep yg berseliweran di fesbuk, kok ya pas diliat-liat sepertinya mudah gitu buatnya. Bahan-bahannya juga ada semua di dapur. Jadi lah tuh resep di save di hp. Saya liatin tuh resep tiap hari. Sebenernya saya kurang suka bikin kue-kue, palagi bolu kukus, takut bantet. Udah cape buatnya, capek nyuci piringnya, trus bantet. Kan sedih. Ujung-ujungnya maksa bapak Fajar buat makan kue yg bantet deh. Tapiiii...bolu kukus gula jawa ini memang simple. mulai dari bahan-bahannya dan cara membuatnya.

                                         (bahan : terigu, garam, gula jawa, minyak, air, dann telur)

Cara buatnya tinggal cemplang-cemplung aja. daan..disinilah tragedi bantet itu bermula. Saya tau, yg namanya bikin kue itu agak-agak tricky. Kadang kita spertinya sudah mengikuti plek-plek cara membuatnya, tapi kenapa masih gagal juga? masih bantet juga? Itu dia yg bikin saya agak-agak males kalo bikin kue, apalagi cookies. hahaha.. kalau buat masakan lauk kayaknya lebih cocok buat saya. Kalo rasanya ga enak, tinggal cocolin sambel aja dan rasanya masih bisa tertolong. Lha, masa iya kalo kue nya bantet trus dicocolin sambel gitu?hehehee..itu sih menurut gw aja yak :D


                                                 hasil adonan yang lebih mirip kayak karet :(

Lanjut. Jadi kesalahan saya ialah mencampur semua bahan jadi satu. Terigu,.telor, baking powder, garem ampe minyak gorengnya saya cemplungin semua. Dan tadaaa, adonannya menggumpal. Dan disinilah saya sadar kalo bolu kukus ini tak akan berhasil. tapi saya masih ada secuil harapan. Kali aja kalo saya campur dengan gula jawa yg sudah dicairkan, adonan ini akan kembali menjadi normal, walaupun pada akhirnya tidak. adonannya sama sekali tidak sperti bolu kukus pada umumnya. adonan ini kental seperti karet hehehe. tapi alhamdulillaah..wangi kuenya masih tertolong, ga sedih-sedih amat lah. Laluu..siapin cup bolu dan kertasnya, tuang adonan ke dalam cup sampe agak penuh terus kukus dalam panci yg airnya sudah mendidih. Kira-kira 15 menit deh, trus saya iseng pengen buka tutup panci berharap bolu saya mekar sumringah hehehe. Pas dibuka, ya gitu deh hahaha..bolunya mingkem, bantet sempurna. Ya ga papalaah..bentuknya aja yg kurang memesona, masalah rasa mah masih alhamdulillah. bisa masuk ke tenggorokan aja udah alhamdulillah pokoknya. tapi yang bikin terharu, kok Ali doyan ya? hahaha..bolu masih ngepul-ngepul asepnya,.Ali minta disuapin. Bener-bener pengertian banget dah.


Percobaan kue kali ini memang belum memuaskan. Ini bener-bener kesalahan saya dalam mengolah dan mencampur bahan-bahan. Naah, itu pentingnya ilmu. Apalagi buat ibu-ibu. Pengen menghidangkan masakan yg enak dan sehat buat keluarga harus ada ilmunya. Dari mana? googling laah..hape kan udah canggih :D. Gak papalah kali ini saya gagal, kue saya bantet. kalo kata orang kan, kegagalan adalah keberhasilan yg tertunda. Dibalik setiap kejadian ada hikmahnya. Mah..mah, hikmah! ceritanya manggil temen saya yg namanya Nurul Hikmah. gak lucu ya!

                                           hasil bolu yang mingkem tapi rasanya masih lumayanan deh ;p



Yaa...mungkin lain kesempatan saya akab posting bolu yg berhasil mekar. Insya Allah. #KamiTidakTakut mencoba buat kue lagi. Cemunguud eeaa!!

 ngikutin Ibu ngaduk-ngaduk adonan.


_____________________________________________________________________
Gula Jawa Ummi
asli Kebumen
Lebih Manis, Legit, dan Bersih
Harga Promo 
22.000/kg

Mau?
 0857-8021-7203

Selasa, 24 November 2015

Umar, si sulung

Bismillaah...

Umar...
usianya kini memasuki angka 4, tepatnya 4 tahun 3 bulan. Ini adalah bulan ke-empat Umar memasuki dunia barunya, dunia sekolah. Abang, begitu kami memanggilnya, mulai menikmati hari-harinya di sekolah. Bahkan, tadi pagi ia memaksa untuk pergi ke sekolah meski sebenarnya ia sudah hampir terlambat. Saya dan suami tidak ingin terlalu memaksakan umar untuk sekolah. Santai saja lah, apalagi abang masih duduk di bangku Play Group. Kalau abang sedang tidak ingin sekolah dan memilih bermain dengan temannya dirumah, yasudah. hehehe...

Awalnya, tidak mudah untuk abang beradaptasi dengan lingkungan sekolah. Tempat yang baru, guru, dan teman-teman yang baru membuat abang tidak mau lepas dari saya. Pokoknya saya harus berada tepat disampingnya sampai jam belajar usai. Mengingat masa-masa itu membuat saya tertawa. Bagaimana tidak, saya harus menemani umar disekolah dan serta merta membawa Ali plus kondisi saya yang sedang hamil tua. Hehehe..lengkaplah. Walaupun jarak sekolahnya dekat, tetap saja butuh effort yang besar untuk ibu hamil saat itu. hahaha. Di dalam kelas pun umar belum bisa mengikuti kegiatan. Ia lebih banyak duduk diam dan nenarik-narik jilbab saya agar saya tidak keluar dari dalam kelas. Saya dan suami menganggap wajar sikap umar. Anak seperti umar bukanlah anak yang tidak bisa beradaptasi, tetapi ia hanya butuh waktu untuk mengenal lingkungan barunya. Diperjalanan pulang sekolah, saya selalu bilang ke umar kalau nanti adik bayi sudah lahir, ibu tidak bisa lagi menemani abang di sekolah. Ibu harus berada di rumah bersama adik bayi. Jadi, nanti abang diantar ke sekolah oleh bapak atau jiddi dan pulang di antar oleh ummu aman (salah satu ortu di sekolah). Alhamdulillah..setiap saya mengatakan itu umar mampu mengerti maksud saya. Awalnya saya agak khawatir jika umar tidak mau lagi sekolah jika tidak saya antar dan tidak ditemani. Pun, kalau hal itu sampai terjadi ya sudah gak masalah.

Dan, saat hari itu tiba dimana saya gak bisa lagi menemani umar di sekolah, justru saya mendapati hadiah yg sangat manis. Umar, anakku yang sholih, dengan mndirinya ia mau berangkat ke sekolah diantar oleh bapak. Untuk saya dan suami, kemandirian umar ialah sebuah kemajuan yang pesat. Bagi orang-orang yang mengenal umar, mungkin akan berpendapat jika umar anak yang pendiam, tidak banyak omong, cenderung sulit beradaptasi dan pemalu. Hehe..saya sih biasa aja nanggepinnya. Gak ada yang salah kok dengan anak yg pemalu, pendiam atau apalah. Setiap anak kan unik, mereka lahir sudah sepaket dengan bawaannya. Barangkali sifat umar yang lebih cenderung pendiam merupakan turunan dr sifat kedua orangtuanya. Dan saat ini saya pantas berbahagia, karena umar sudah mampu beradaptasi dengan lingkungannya. Sudah punya teman akrab di rumah, sudah mau menghafal juzz amma di sekolah, juga sudah punya teman bermain mobil-mobilan di sekolah -Yahya, namanya-.

Umar berangkat ke sekolah jam 7.15 pagi. Sebenarnya sekolah dimulai pukul 08.00, tetapi umar ingin datang lebih awal sebab ia ingin bermain lebih lama dengan teman-temannya. Kegiatan di sekolah diisi dengan opening class, sholat dhuha, dzikir, murojaah, dan bermain. Umar senang sekali jika bu guru mengeluarkan kertas origami dan lem. Kegiatan lain yang umar senangi ialah menggambar dan mewarnai. Bu guru bilang kalau umar saat ini sudah jauh lebih baik dalam mengikuti kegiatan di sekolah. Umar sudah mau mengeluarkan suaranya saat murojaah atau saat ditanya oleh bu guru. Sekecil apapun perkembangan yang umar berikan, merupakan kemajuan yg besar bagi saya dan suami.

Semoga umar menjadi anak yang sholih, anak yg pintar, yang sehat ya. Semoga umar makin sayang sama bapak, ibu, ali dan Isa.
Baarakallahu fiik..

love,
Ibu

Jumat, 18 September 2015

Isa, ats-tsaalits (Isa, yang ketiga)

Bismillah...
It's about you...yes you, Isa!

Alhamdulillaah... masih anget banget notes yg saya tulis ttg kehamilan ketiga yg sdh masuk minggu 38. Dan qodarullah, malam harinya Isa lahir ke dunia.

-----

Pagi, 29 Agustus 2015, emang nih badan udah ga karuan banget rasanya, nikmatlah. Pinggang berasa encok, perut makin begah, nafas terengah-engah, jalan udah kayak pinguin, Ya Allah rasanya pengen cepet lahiran aja dah. Begitulah kira2 rasanya.
Daan...ucapan itu kan doa ya. Hamil ketiga ini saya rasain beda banget dr kehamilan Umar dan Ali. Apa karena faktor usia? Padahal saya kan baru kepala 2? :( ;(
Capek, pegel, rungsing, marah2, udah kayak lauk pauk tiap hari. Trus, saya sering bilang ke suami "rasanya pengen cepet lahiran aja deh, badan udah ga enak bnget..." walaupun BB saya cm naik 14kg.
Akhirnya Allah ijabah doa saya, Isa lahir di minggu ke 38 kurang sehari yang mana kecepetan 2 minggu dari HPL nya.

Sore harinya, 29 Agustus 2015, kaka ipar saya dateng dr bekasi. Udah berasa ngilu2 nih perut bagian bawah. Tapi masih nyantai sih, masih bisa ngobrol, mandiin bocah, yaa seperti biasa aja.
Sampai pada saat saya ke kamar mandi dan mendapati ada flek darah. O..o...sudah saatnya.
Buru-buru saya kasih tau suami, dan suami langsung bilang, "yaudah siap-siaplah". Enak bener ngomongnya ya, padahal yg sini mah deg-degan bener ngebayangin mules yg udah di depan mata.

Ba'da maghrib kaka ipar balik, dan mules saya ternyata sudah konstan. Kontraksi dengan interval 6-7 menit. Dan kali ini saya udah ga bisa nyantai, tapi meringis sambil nangis. Hahaa, padahal udah yg ketiga kalinya ngerasain gini tenyata gak berubah rasa mulesnya.
Saat mulesnya dateng, saya nangis terus. Lalu anak bocah saya, Ali, bilang ke saya "ibu..jangan angis (nangis) agi ya..." Ya Allah, Aliiiii...

Melihat kondisi saya yg udah mules2, suami nawarin mau ke bidan sekarang ga? Saya jawab nanti dulu, tunggu sampe flek darahnya keluar lagi.

Ba'da Isya, ternyata bukan cuma flek darah doang yg keluar tapi juga air ketuban yg ngerembes ga henti-henti. Panik! belum pernah ngerasain pecah ketuban dini. Nunggu suami balik dr masjid, saya nangis lagi. Cengeng dan ringkih ya gw! hahaha

Balik dr masjid, saya langsung bilang ke suami kl ketuban pecah dan saat itu jg langsung berangkat ke bidan. Ali terpaksa diajak nginep di bidan krn doi belom tidur. Dan umar tinggal di rumah sama jiddinya krn umar sdh tidur.

----

Sampe di bidan jam 20.30 dan sdh pembukaan 2. Mules...ilang...mules lagi...ilang lagi...begitu aja terus sampe akhirnya jam 22.00 alhamdulillah sdh pembukaan 5. Subhnallah..mulesnya nikmaat..makin sakit. Proses kelahiran kali ini ga ada adegan triak-triakan kyk waktu lahiran umar dan ali dulu. Mungkin krn faktor M kali ya, Malu! hahahaa..soalnya bidannya kan kenal jadi mesti jaim2 gitu deh.

22.15 dicek lg sama bidan alhamdulillah sdh pembukaan 10. Jarak 15menit saja sodarah-sodarah. Alhamdulillah Allah beri kemudahan.
Karena sdh pembukaan lengkap, bidan dan asistennya nyiapin alat2 persalinan kayak kapas, kasa, alat jait-menjait, suntik-menyuntik.
Alhamdulillah..ngeden yg pertama kepala Isa sdh keluar dan bbrp detik kemudian seluruh badan Isa sdh keluar dr rahim saya.
Masya Allah, begitu banyak kemudahan yg Allah berikan ada kelahiran ketiga saya.

Seorang bayi kecil yg badannya masih penuh dengan lemak bayi diletakkan di dada saya. Rasanya...bersyukur. Ternyata ini bayi yg 9 bulan udah anteng bangey boboan di perut saya.

Isa, semoga Allah menjadikanmu anak yg sholih, sehat, pintar, berbakti kpd orgtua, menjadi hamba yg taat kpd perintah Allah dan menjadikan Rasulullah sbg taulan hidupnya. Aamiin

Robbi habli minashshoolihiin

Isa, 15 Dzulqo'dah 1436 H (29.08.15)
22.20 wib
3,7 kg
50 cm

Depok, with love

Ibu
(12 September 2015)

It's 38 weeks

Bismillaah... It's 38 weeks -kurang sehari-

berhubung mager banget, males bangun ke ruang komputer daaan jadilah saya kembali curhat dimarih..

Besok tepatnya usia kemahilan saya sudah diangka 9 bulan 2 minggu. Masih ada 2 minggu lagi kl berdasarkan due date nya..
*tariiik napas

Udah 2 hari ini gak bisa tidur nyenyak. Badan rasanya gak karu-karuan, ga dapet posisi tidur yang PW. Terlentang nyesek, miring kanan kiri berasa kayak perut nempel dikasur and its means susah banget buat bangun, tengkurep makin ga mungkin. Belum lagi malem-malem buta kebelet pipis. Allahu akbar... Ntar malem mesti mikir keras gimana caranya biar bs tidur nyenyak nih...ampuun..bangun tidur rasanya badan pada sakit.. astaghfirullaah... *ketauan dah suka ngeluh

Minggu ke 38 ini blm ada tanda-tanda melahirkan. Sekitar 2 minggu yang lalu, ada bercak putih lengket, entah keputihan atau apa, dan blm ada tanda-tanda mules. Saya cek ke bidan katanya jg itu keputihan biasa, lama kelamaan keputihannya akan bercampur dengan darah yg artinya -insya Allah- bentar lagi mau beranak.
Emang sih, makin kesini say makin gak sabar pengen cepet-cepet melahirlan. Baju saya dan bayi sudah di packing sejak 2 minggu lalu, sudah masuk ke dalam mobil, biar nanti kalo udah berasa mules banget tinggal cuss deh ke bidan.
Bolak-balik saya buka lemari baju bayi, rasanya gimana gitu. Baju-bajunya udah dicuciin, udah wangi, tinggal nunggu dipakein aja ke anak bayi...uhuuuy..
Tapiiii....kalo inget-inget rasa mulesnya kontraksi waktu mau lahirin Umar dan Ali, kayaknya nyali saya jadi ciut lagi. Saya takut!
Takut ngerasain kontraksi yg udah ga karuan rasanya, malu kalo nanti mesti teriak-teriak lagi krn nahan sakit, takut ga bs ngeden, daan rasa takut yg paling besar yaitu takut kl saya ga kuat krn proses melahirkan itu seperti saya pasrah jika saat itu ga bs bertahan.. astaghfirullah. Dan perasaan itu sempet muncul saat sayq melahirkan Ali. Karena udah terlalu lelah dan nahan sakitnya mules, saya seperti ga sadar, sempet berpikir "gimana ya kalo malaikat maut dateng trus saya masih banyak dosa gini?".. trus saya nangis deh..istighfar semoga Allah menganpuni segala dosa saya.

Laluuu...
Insya Allah lahiran yg ketiga ini saya mau ke bidan aja. kenapa begituh? haha,gak napa-napa sih, berhubung udah pindah ke Depok sejak 6 bulan lalu, jarak antara rumah depok ke RS JIH di ps.rebo itu lumayaaan makan bensin banget. Kalo ga macet aja waktu perjalannya bisa 50 menit, gimana kalo macet? ya salam... Nyari-nyari RS yg deket rumah jugq udah, konsul sekali dgn dokter spog nya dan berakhir kurang puas sampai saya putuskan "oke, bulan depan ga mau konsul disitu lagi, sakitnya tuh disini (baca : dompet)"...
Laaluu...opsi kedua ialah bidan. Alhamdulillah, ada bidan delima deket rumah, cuma naik motor aja, 5 menit doang. Tp sayangnya di bidan ga ada alat usg, bidan cuma bs periksa pakai doppler aja yang buat ngitung detak jantung bayi. Kata perawatnya sih di bidan situ juga ada usg, tp diperiksanya sama dokter laki-laki. Hmf...okeh, bulan depan ga periksa di bidqn itu lagi..hehe..banyak maunya ya gw! walaupun bayarnya jauuuh lbh murah ketimbang konsul di dokter spog, tp bgmn lagi, masa mesti usg sama dokter laki-laki.
Daan..akhirnya kembali deh konsul ke JIH, biar kata jauh yaudah deh jabanin aja.
Sampai akhirnya bertemu dengan salah seorg wali murid di tempat suqmi ngajar yg mana beliau adalah seorang bidan delima. Yipiiie...sueneng lah daku.
Wasapan dengan bu bin tentang jadwal konsul, akhirnya minggu kemarin di minggu ke 37 datenglah kami ke bidan, namanya Bidan Novi tp didepok dikenalnya dengan sebutan bidan Icha. Liat-liat ruang bersalin dan kamar nifasnya, saya sih tertarik untuk melahirkan disini -insya Allah-. Lalu saya diperiksa dan alhamdulillah kepala bayi sudah pada posisi yang mantap untuk melahirkan. Tinggal tunggu mulesnya aja. Setelah periksa dan ngobrol-ngobrol seputar kehamilan saya niat pamit sambil ngeluarin dompet buat bayar konsul. Dan tau gaaak, saya ga perlu bayar apa-apa alias gratiis tiis pemirsah. Bingung dong (pura-pura bingung :p) knp gratis gt bu? Dan memang begitu ternyata, bidan novi hanya akan mengenakan tarif jika ada obat atau vitamin yg harus dibeli pasien. Alhamdulillah, semoga Allah membalas kebaikan Bu bidan.

yaa gitu deh cerita iseng-iseng ini. Pegel juga nulis pake hape..lebih baik kita bobo aah..sambil nunggu bapak suami, umar dan ali dr sekolah.

*ade bayi...kalo udah mau keluar kasih tanda-tanda dulu ya, wasapin dulu juga boleh :p....
see you soon, insya Allah..

Love,
Ibu, Bapak, Abang Umar, Mas Ali
(29 Agustus 2015)

Minggu, 26 Juli 2015

Tentang ASI, Bayi Kuning, Puput Pusar dan ISK

Bismillah...

Insya Alah pertengahan September nanti akan kedatangan anggota baru di keluarga kami, yup kelahiran bocah yang ketiga. Alhamdulillah, so far, bisa melewati delapan bulan setengah ini dengan "yaa gitu deh :D". Hamil ketiga ini emang beragam warnanya, gimana nggak? Sambil hamil sambil momong dua bocah balita yang subhanallah...hahahaa.. Alhamdulillaah

Pengen sharing aja nih masalah-masalah yang kerap ditemui para ibu setelah kelahiran anaknya. Sama juga lah macam saya yang parno dan panikan. Saya juga udah pernah review tentang puput pusarnya Ali dan alhamdulillah beberapa ibu pernah mengalami hal yang sama. Tulisan ini juga berdasarkan pengalaman pribadi saya aja dalam merawat dua bocah balita, Umar dan Ali. Semoga bisa menjadi pelajaran juga buat saya supaya gak panikan setelah melahirkan.

"Aduhh..gw takut deh Ran ASI gw ga keluar setelah melahirkan nanti. Nanti bayi gw haus dong, trus gw terpaksa ngasih sufor deh". Kira-kira gitu deh curhatan salah satu sahabat saya yang saat ini juga lagi hamil tua. Wajar sih karena beberapa bulan lalu kakaknya melahirkan anak pertaman dan qodarullah ASI nya gak keluar. Sudah dibantu dengan suplemen, madu, kurma, sayur mayur tapi tetep ga keluar dan harus memberikan sufor. Yaa..saya sih ga anti sufor. Memang mungkin ada beberapa kasus medis dimana sang ibu ga bisa memberika ASI. Walaupun belum bisa memberikan ASI, insya Allah kasih sayangnya gak akan berkurang ya. Mungkin dikelahiran anak kedua dan seterusnya nanti ASInya bisa lancar.
Alhamdulillah, saya masih bisa memberikan ASI kepada kedua anak saya selama dua tahun. Walaupun tersendat-sendat ditengah masa-masa menyusui. Setelah lahir Umar, anak pertama saya, ASI saya juga gak langsung keluar. Saya harus menunggu satu hari setengah sampai akhirnya ASI saya keluar. Lalu, saat ASI saya belum keluar apa yang saya berikan kepada UMAR? Gak ada. Saya gak kasih sufor sama sekali. Walaupun ada beberapa anggota keluarga yang menyarankan memberikan sufor dengan alasan, "nanti anaknya haus lho", dan semacamnya. Alhamdulillah dukungan suami dan dokter Prita (spog) sangat membantu saya. Dokter Prita bilang kalau bayi yang baru lahir mampu bertahan selama 48jam tanpa asupan apapun, karena bayi masih memiliki cadangan makanan yang dibawanya selama ia dalam kandungan ibunya. Walaupun ASI belum keluar, saya tetap berusaha untuk menyusui Umar untuk merangsang saraf-saraf dalam PD untuk meroduksi ASI. Keesokannya, saat saya kembali kerumah, ASI saya sudah mulai keluar dan saya merasa sangat senang karena bisa mulai menyusui Umar.
Bagaimana dengan Ali? Jujur saya saat menanti kelahiran Ali, saya gak terlalu khawatir tentang ASI saya, karena saat itu usia Umar belum genap dua tahun dan Umar masih menyusu. Tantangan lain yang harus saya hadapi ialah tandem ASI. Yaa..meyusui dua anak itu sungguh melelahkan. Umar belum bisa menerima keadaan kalau ia harus berbagi ASI dengan adiknya, hahaha...

Masalah selanjutnya yang saya hadapi saat kelahiran anak saya yaitu tentang bililubrin atau bayi kuning. Bayi kuning ini terjadi pada kelahiran anak kedua saya, Ali. Berdasarkan hasil tes lab (saya lupa angka konkretnya), dokter jaga menyarankan agar Ali disinar. Memang Ali terlihat kuning. Biasanya bayi kuning itu kan bisa dilihat dari  kulitnya yang ditenag dan bagian mata yang berwarna putih itu terlihat pucat. Setelah menerima hasil lab Ali, suami saya langsung googling  buat cari second opinion. Yaa..masa sih harus disinar. Dan alhamdulillah, berdasarkan hasil googling-an, ternyata gak selamanya bayi kuning harus disinar. Karena bayi yang baru lahir memang fungsi organ hatinya belum matag secara sempurna (CMIIW). Dan akhirnya saya bawa pulang Ali kerumah tanpa terapi sinar. Lalu apa yang saya lakukan? Sama halnya dengan ibu-ibu lainnya yang saya lakukan ialah menjemur Ali di bawah jam 9 pagi. Saya jemur kira-kira 15 menit. Selama seminggu saya jemur alhamdulillah kuningnya agak berkurang (cek kulit dan lihat bagian mata yang berwarna putih) tapi kulitnya Ali jadi hitam karena dijemur hahahaa.. Yaa..gak papa lah daripada mesti nginep di RS lagi buat disinar. Lalu, saya periksakan Ali ke Markas Sehat buat kontrol aja sih, dan ketemu dengan dr.Arum. Terkait masalah bayi kuning ini, justru dr.Arum menyarankan agar tidak menjemur bayi yang terindikasi kuning, karena kulit bayi yang masih sensitif akan kalah dengan sinar matahari. Mungkin itu juga yang mengakibatkan kulit Ali agak hitam ya, hahaa. dr. Arum menjelaskan sebenarnya terapi untuk bayi kuning itu ya perbanyak saja ASInya, bolehlah diajak keluar rumah agar bayi mendapatkan sinar matahari pagi. Tapi tidak perlu disetiap hari harus dijemur. Alhamdulillah setelah mengikuti saran dari dr.Arum, seminggu kemudian Ali sudah tidak terlihat kuning lagi.

Selasa, 19 Mei 2015

Orangtua durhaka, Mungkinkah?

Bismillah...

Rasulullah sholallahu 'alaihi wasallam bersabda,
"Setiap bayi yang dilahirkan pasti dalam keadaan fitrah (bertauhid). Ibu bapaknyalah  yang menjadikan ia Yahudi, Nasrani, atau Majusi. (HR. Bukhari dan Muslim)
---

Mulai nulis lagi sambil dihantui perasaan galau. Berawal saat saya membaca sebuah buku yang sudah lama saya beli tapi kayaknya belum pernah terjamah.
sumber foto : http://www.fajarilmubaru.com.

Baru baca mukadimahnya aja berasa kayak ditampar-tampar, terus mikir. Kenapa baru kebaca nih buku?
Lalu, otak saya seperti kosong melompng, kayak kaleng biskuit kosong kalau dipukul nyaring bunyinya karena ga ada isinya :(. Apa saya selama ini sudah menzalimi anak-anak saya tanpa sadar?
Ada sebuah kisah yang pernah terjadi pada zaman khalifah Umar bin Khottob radhiallahu'anhu, begini kisahnya :
              Pada zaman kekhalifahan Umar bin khottob radhiallahu'anhu datanglah seorang bapak yang mengadukan anaknya yang telah mendurhakainya. Khalifah Umar kemudian mengirimkan untuk memanggil anak tersebut. Ketika anak itu datang, khalifah bertanya kepadanya apakah benar ia durhaka kepada bapaknya. Sang anak menjawab, "Bapak saya telah memilihkan ibu yang melahirkan saya seorang hamba sahaya yang akhlak dan rupanya sangat jelek. ia tidak pernah mengajariku akhlak yang baik dan bapak pun tidak pernah memedulikan didikan akhlakku oleh ibuku." Setelah mendengar jawaban tersebut, khalifah Umar bertanya kepada sang bapak apakah yang dikatakan anaknya benar. Sang bapak terdiam. Khalifah Umar kemudian berkata pedanya, "Engkau telah durhaka kepada anakmu sebelum anakmu durhaka kepadamu."
Subhanallah, semoga kita sebagai orangtua terhindar dari durhaka kepada anak. 

Begitu besar peran dan tanggung jawab orangtua terhadap anaknya. Tidak setiap orangtua dikehendaki keturunan oleh Allah. Orangtua yang dikehendaki keturunan oleh Allah memiliki tanggung jawab yang berat, tidak hanya di duni tapi juga diakhirat. Kebutuhan materi ternyata tidak cukup bagi anak-anak. ebutuhan akan penddikan agama, akhlak yang baik, kasih sayang, cinta kasih, belaian justru paling dibutuhkan oleh anak. Bukan hanya menyiapkan anak agar menjadi pribadi yang mapan, tetapi juga menyiapkan anak menjadi pribadi yang soleh, mandiri, tanggung jawab dan akhlak baik lainnya. alu, darimana semua itu di dapat? Ya dari orangtua. 
Saya jadi berpikir lagi, mungkin gak ya kelak ada kurikulum atau materi khusus kayak "how to be a good, nice, loveable parents?" Materi ini bisa diberikan kepada anak-anak yang sudah beranjak remaja. Setiap orang berkeinginan untuk menikah dan memiliki keturunan, dan masa-masa dalam rumah tangga itu ternyata butuh ilmu, gak cuma modal uang. Masa-masa remaja kan masa transisi dari anak menuju jenjang dewasa. Masa akil baligh yang secara sistem repoduksi sudah matang. 
Nah, kembali ke kurikulum atau materi khusus itu, mungkin saya bisa diselipin sebagai salah satu mata pelajaran di SMA gitu, karena (menurut saya) itu pasti akan berguna banget. 
Saya jadi inget sama diri saya sendiri. Awal-awal nikah masak telor balado ada gosong dan kuning telornya belum matang. Bener-bener cuma bisa masak mie rebus sama air aja. Mau masak nasi mesti telpon temen saya dulu, terus dia kasih tutorial dari awal beras dicuci sampe masak beras jadi nasi aron baru deh berasnya dikukus. Amazing lah.Belum lagi keterampilan-keteramplan lain, kayak cuci baju, jahit celana yang robek, masak yang sehat, ganti bohlam, sampe betulin tangan robot-robotan Umar yang patah.Itu baru keterampilan-keterampilan dasar, gimana kalau sudah punya anak? Pastinya lebih banyak ilmu pendidikan anak uyang mesti kita cari. Nah, kalau materi kerumahtanggaan itu bisa menjadi salah satu mapel di SMA, mungkin beberapa fasilitaror yang akan mengisi seperti :
1. Koki buat ngajarin bagaimanan bikin makanan sehat dan MPASI;
2. Tukang Jahit, buat ngajarin cara jahit celana atau baju robek;
3. Psikolog, Pekerja Sosial, dan semacamnya untuk membekasi ilmu pskologisnya;
4. Tukang ledeng dan kawan-kawannya untuk ngajarin cara sederhana betulin kran bocor atau masang bohlam;
5. Entrepreneur, buat ngajarin cara berbisnis bagi ibu rumah tangga tanpa keluar rumah;
6. Apa lagi ya (tambahin dong :p)

Yaa..gitu deh kira-kira, banyak banget yang yang mesti dipelajari sebagai orangtua. Akan lebih baik lagi jika itu semua sudah dipersiapkan sejak anak remaja agar mereka bisa menyiapkan diri dengan baik dan matang. Insya Allah kelak tidak akan terjadi orangtua yang durhaka kepada anaknya.

Lalu saya, yang sekarang lagi ngetik ini sambil ditemenin Ali dan Umar yang lagi nonton video Upin Ipin di hape. Heuh
 Sumber foto : https://riewriew.files.wordpress.com

 رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

"Ya Allah, berikanlah kami kebaikan di dunia, berikan pula kebaikan di akhirat dan lindungilah kami dari siksa neraka." (QS Al-Baqarah 201)